Kamis, 27 Maret 2014

GUSTI ANA APA ORA



Cantrik Mbeling:  Mbah, saya kok mumet lagi.....

Eyang Gemblung: Halah kowe kuwi senengane ngono....

Cantrik Mbeling:  Saestu Mbah...kepala saya pusing gara-gara mikirin sebetulnya Tuhan itu ada apa nggak...

Eyang Gemblung: Le, Le, orang lain sibuk mikirin gimana nambah isi tabungan kok kamu mikirin yang begituan...piye tho kamu ini?

Cantrik Mbeling:  Lha saya kan nggak nyari-nyari apa yang saya pikirkan.  Pertanyaan itu muncul dengan sendirinya.  Lagipula saya nggak lupa cari duit tho mbah, sekalipun belum cukup untuk mbayar hutang, he, he.

Eyang Gemblung: Iya....serius kamu ingin tahu Tuhan itu ada apa nggak?

Cantrik Mbeling:  Serius Mbah.....

Eyang Gemblung: Sekarang gini...coba sebutkan, sesuatu yang ada, tapi gak punya nama atau gak ada namanya.......

Cantrik Mbeling:  Sebentar Mbah...sesuatu yang ada, tapi nggak ada namanya.....apa yang Mbah....kasih kesempatan saya berpikir dulu Mbah......

Hmmmm....apa ya Mbah...sesuatu yang ada, atau kita sebut ada, ya pasti ada namanya.  Entah sesuatu itu ada di atas kita, di bawah kita, di depan kita, di belakang kita, atau di pikiran kita, pasti kita kasih nama.  Manusia Super yang ada dalam pikiran aja ada namanya....demikian juga Putri Duyung yang ada dalam imaji saya, ya dikasih nama....he, he.

Eyang Gemblung: Artinya?

Cantrik Mbeling:  Kalau dibalik..sesuatu yang ada namanya, pasti ada....entah nyata ada, atau cuma dalam imajinasi...he, he.....

Eyang Gemblung: Lalu, menurutmu Tuhan itu ada apa nggak?

Cantrik Mbeling:  He, he, Tuhan yang kita imajinasikan, ya ada dalam pikiran kita....

Tapi Tuhan dalam kenyataan....hmmm...semestinya ya ada Mbah...sejauh kita Tuhan yang kita maksudkan adalah Keberadaan itu sendiri.....

Eyang Gemblung: Maksudmu gimana Le?

Cantrik Mbeling:  Gini lho Mbah...sejauh ini, saya sering punya prasangka atau asumsi Tuhan itu begini atau begitu....Contoh...Tuhan itu berdiam di sebuah tempat yang jauh atau tinggi, dari situ Tuhan mengatur dunia ini, termasuk menghukum orang yang Dia benci, dan memberi hadiah pada yang Dia sukai...

Kalau dipikir-pikir, Tuhan yang seperti ini ya cuma ada dalam pikiran, karena Dia cuma produk imajinasi.

Tapi, kalau Tuhan dimengerti sebagai Keberadaan itu sendiri, yang melingkupi segala yang ada....ya pasti ada tho Mbah....

Eyang Gemblung: Coba Le kamu bayangkan dirimu adalah seekor ikan....Apakah bagi ikan, air itu ada?  Air itu ada di luar si ikan atau di dalam si ikan?

Cantrik Mbeling:  Air, dalam kaitannya dengan si ikan – menurut nalar saya – tak bisa dikatakan di dalam atau di luar ikan..tapi ia sekaligus di dalam dan di luar tanpa batasan.  Lebih tepatnya, ia menjadi sumber keberadaan sekaligus yang meliputi keberadaan sang ikan.

Eyang Gemblung: Yang menjadi sumber sekaligus yang meliputi keberadaan itu, dalam keadaan seperti itu, tak akan bisa dimengerti dan dijumpai...karena Ia ada tapi Tiada.  Sak ngertiku....Keberadaan, Tuhan, apapun namanya, bisa dijumpai dan dimengerti, saat Ia ngejawantah.....He, he, he....Nah, yang ngejawantah ini, orang bisa nyebutnya dengan banyak nama: Messiah, Sukma Sejati, Guru Sejati, Ruhul Qudus, apapun.  Tapi, esensinya adalah, Dia adalah Sang Misteri yang ngejawantah untuk bisa dijumpai oleh manusia atau titah urip - yang hanya bisa menjumpai dan mengerti “sesuatu yang punya batasan”.
Cantrik Mbeling:  He, he, ya Mbah....bahkan kita ini, semua manusia, pada dasarnya juga pengejawantahan Sang Misteri itu tho?  Kita ini, bersumberkan, tak terpisah, sekaligus diliputi, oleh Sang Keberadaan itu.  Adanya kita, adalah pertanda adanya sang sumber yang serba meliputi itu, he, he. 

Eyang Gemblung: Ya kaya ngono kuwi Le....He, he.  Wis ndisik filsafat2an.. saiki nyambut gawe kono.....Anak bojomu ora isa dipangani filsafat tho Le?  Ha, ha, ha.


Cantrik Mbeling:  Nun inggih sendika dawuh Mbah, he, he.

3 komentar:

Eko Nunog mengatakan...

hehheheh,,,, tuhan imajinasi,,,, mumet aku mikirke iki,,,, hemmm

Setyo Hajar Dewantoro mengatakan...

He, he, ora usah dipikiri tapi pasti kepikir...

passolo mengatakan...

menarik sekali mas, pertanyaan itu sudah muncul di kepala saya sejak saya SD