Rabu, 26 Maret 2014

PETUAH UNTUK PAKDHE SARIJAN





Cantrik Mbeling:  Mbah, tadi saya ketemu Pakdhe Sarijan.  Dia lagi mumet mbah....

Eyang Gemblung: Lha kok mumet?  Apa ora nduwe beras?

Cantrik Mbeling:  He, he, he...ya bukan soal gak punya beras tho mbah.  Beras sih banyak lha wong baru dikirimi dari kampung.  Tapi Pakdhe Sarijan itu mumet memikirkan perkataan tetangga barunya.

Eyang Gemblung: Halah, Sarijan kuwi yo aneh-aneh wae.  Mumet kok mikiri sing diomongke tanggane.  Memang tetangga dia bilang apa?

Cantrik Mbeling: He, he, he.....anu mbah...kata tetangganya Pakdhe Sarijan, kalau Pakdhe Sarijan nggak mau ikut beribadat seperti tetangganya itu, Pakdhe Sarijan akan masuk neraka......

Eyang Gemblung: Ha, ha, ha, ha......ngono kok malah mumet.  Ya ora usah dipikiri....

Cantrik Mbeling: Ya nggak bisa Mbah..tetangganya itu rajin datang berkunjung ke rumah Pakdhe Sarijan....dan apa itu bahasanya....berdakwah gitu...supaya Pakdhe Sarijan mengikuti ajaran yang benar.....satu-satunya ajaran Tuhan yang masih murni belum dipengaruhi pikiran manusia sedikitpun.  Pakdhe Sarijan kan takut juga...lha wong selama ini juga kalau manembah cuma ngikuti cara orang tuanya dulu.  Dia kan nggak pernah berdialektika tentang cara-cara ritual, he, he.

Eyang Gemblung: Whua...ha, ha, ha, ha, ha.....Tole, memangnya tetangganya Sarijan itu ngerti soal Tuhan?  Pernah ketemu Tuhan gitu?

Cantrik Mbeling: He, he, he, ya setahu saya sih dia juga bilang katanya terus mbah......ngelmu jarene Mbah.....

Eyang Gemblung: Sini Le, tak kasih tahu ya.....orang itu memang bisa saja mengalami perjumpaan dengan Yang Misteri...yang disebut Tuhan itu.  Tapi tak ada cara yang baku untuk mengalami itu.  Bukan soal caranya yang penting, tapi soal kesadaran yang dicapai.  Yang namanya ibadat itu ya latihan spiritual...itu latihan untuk membangun kesadaran, menghubungkan pribadi kita dengan esensi yang menghidupi diri kita.

Kowe mudheng ora Le?

Cantrik Mbeling:  He, he, inggih Mbah....mohon diteruskan pembabarannya Mbah.....

Eyang Gemblung: Dan cara yang terbukti tepat bagi seseorang dalam hal mengalami perjumpaan dengan Tuhan, Roh Kudus, Sukma Sejati, apapun namanya, tidak bisa begitu saja ditiru apalagi dipaksakan kepada orang lain.  Setiap orang itu punya jalan dan cara yang berbeda-beda.  Jalan beribadat atau cara manembah yang paling tepat bagi seseorang, ya yang dirasa pas oleh orang itu sendiri.  Ndak bisa dipaksa-paksakan, diseragamkan.....
Cara apapun silakan dipakai, asal itu membantu kita untuk menyadari Yang Esensi di dalam pribadi kita, yang bisa kita sebut sebagai Hyang Yaktining Hurip.

Cantrik Mbeling: He, he, lha inggih Mbah....lagi pula, orang yang mengaku menjalankan ibadat dengan cara yang paling benar itu, belum tentu juga toh bisa mengalami perjumpaan dengan esensi pribadinya.  Sering-seringnya ya gak ketemu apa-apa juga, sehingga kesehariannya juga cuma mengikuti petunjuk dari orang lain...yang juga tidak pernah berjumpa dengan Kebenaran itu sendiri.  Jadi, mirip dengan orang buta yang dituntun orang nggak bisa lihat, he, he. 

Eyang Gemblung: He, he, bilang ke Sarijan, ora usah bingung..ora usah mumet..menghadapi orang yang lagi mabuk prasangka itu harus sabar tapi juga tegas. 

Cantrik Mbeling: He, he, inggih Mbah, nanti saya sampaikan ke Pakdhe Sarijan......

Tidak ada komentar: