Sabtu, 21 Mei 2016

ANAK-ANAK SEMESTA DARI LEMBAH GUNUNG TIDAR






Saya lahir di Magelang.   Semesta mengatur agar saya bisa berbuat sesuatu yang berguna di tanah kelahiran. 

Bermula dari perjumpaan dengan salah satu tetangga di kampung ayah saya di Magelang, bergulirlah sebuah proses yang memungkinkan kembalinya putra-putra Gunung Tidar kepada jalan kemurnian.

Demikianlah ceritanya.  Ayahnya tinggal di sebuah gubug di tepian kolam.  Benar-benar gubug.  Di situlah ayah saya mengisi hari tua, menyatu dengan alam, bercengkerama dengan ikan, ayam dan tetumbuhan.  Bagi saya, itulah cara semesta untuk membuat ayah saya kembali kepada hidup yang sejati.

Pada satu waktu, di gubug itu, saya bertemu dengan salah satu teman kongkow ayah saya, seorang pemuda berusia 30-an. Namanya Supriono. Ketika saya bertemu dengannya, ia masih jadi penjual togel, dan baru saja keluar dari masa hukuman di penjara selama 6 bulan karena tertangkap polisi.  Entah darimana mulainya, tapi pada saat itu ia tertarik untuk berbincang dengan saya.  Saat itu, arah perbincangan memang mengarah pada pembahasan pada laku kebatinan. 

Supri memang senang untuk menjalani laku yang berat: tapa mutih, ngebleng, wirid ribuan kali, juga prihatin di tempat-tempat angker.  Tapi, salah satu tujuan utamanya memang terkait dengan togel: bagaimana bisa menebak nomor secara jitu.  Sehingga, ketika berbincang dengan saya pun tak bisa lepas dari nuansa pertogelan ini.  Saya pun menyesuaikan diri, mengikuti alurnya.  Tapi, saat itu saya menegaskan satu hal, bahwa ke depan, ia lebih tepat menjalani profesi sebagai tukang pijat.  Apalagi ketika di dalam penjara, ia sempat belajar ilmu pijat ini dari salah satu pelaku jalan kebatinan yang karena satu kasus, berujung di penjara.

Lalu, kami lama tak bertemu, berbulan-bulan lamanya.  Lewat ayah saya, saya kemudian tahu bahwa Supri ingin bertemu saya.  Entah untuk apa.  Maka, datanglah momen ketika kami bertemu kembali, di gubug tepian kolam di Kota Magelang.

Pada pertemuan kedua ini, Supri menjelaskan bahwa ia sudah mulai menata hidup dan menjalankan profesi baru sebagai tukang pijat.  Profesi sebagai penjual togel mulai ia tinggalkan.  Maka, kali ini pun perbincangan menjadi lebih esensial, lebih menyentuh aspek pencarian manusia akan kesejatian hidup. 

Saat itu, pengertian saya mengenai jalan kemurnian mulai mapan.  Maka, pada satu momen, saya tergerak untuk mengajak Supri bermeditasi bersama, dan melakukan tindakan penyelarasan energi.  Saya juga mengajak Supri untuk terhubung dengan Gusti yang bertahta di pusat hatinya.

Rupanya, tindakan sederhana ini berpengaruh besar.  Revolusi hidup pada diri Supri mulai berjalan.  Pada fase permulaan memang tidak mengenakkan pada diri Supri.  Ketika Supri pertama kali terhubung dengan banyu perwitasari di dalam dirinya, semua jejak energi sebagai buah laku kebatinan sebelumnya seperti tapa, puasa, dan membaca wirid, laksana teraduk-aduk.  Semua energi yang semula mengendap kini keluar.

Maka, selama beberapa hari Supri hidup tidak sebagai dirinya.  Ketika memijat, ia sering kehilangan kesadarannya karena bertransformasi menjadi pribadi lain yang kadang menyebut dirinya sebagai Janoko atau kadang sebagai Macan Putih.  Energinya menjadi sangat besar, sekaligus membantu Supri mengobati berbagai pasien dengan cara yang cepat sekaligus aneh.  Tindakan Supri ketika mengobati seperti orang main ketoprak, kadang pasien dipukuli atau dibanting tanpa merasa sakit, dan uniknya, sembuh. Gara-gara inilah saya sempat diprotes oleh istri Supri.  Saya disangka mengajarkan ilmu sesat.

Karena saya tak sempat ke Magelang, maka saya undang saja Supri ke Solo.  Maka, pada satu malam, sampailah Supri beserta istri, satu teman dekatnya yang bernama Giok, dan ayah saya ke Solo, tepatnya ke rumah Mas P.B. Susetyo.

Di rumah Mas P.B. Susetyo inilah duduk perkaranya di urai, dan proses pemurnian dijalankan lebih lanjut.  Momen ini menenangkan hati istri Supri, menyirnakan semua prasangkanya.

Selanjutnya, saya menjadi sering ke Magelang.  Saya merasa bertanggung jawab untuk memastikan proses kembalinya Supri kepada jalan kemurnian benar-benar tuntas.  Saya membagikan kaweruh mengenai  laku penjernihan dan penyadaran diri kepada Supri.  Dan perlahan tapi pasti, Supri mengalami pembaharuan hidup.  Semua jejak energi dan entitas metafisik di dalam raga Supri, lewat penjernihan dan penyadaran diri perlahan tapi pasti benar-benar sirna kembali ke asalnya dan mengalami penyempurnaan.

Supripun menjadi manusia baru.  Ia kini hidup dengan menolong sesama melalui jalan penyembuhan, menggunakan terapi pijat, herbal dan pengaliran energi murni.  Dinamika tentu saja tetap terjadi.  Kadang ia masih tidak tepat jalan.  Sesuatu yang wajar bagi siapapun.  Namun, kini ia ada yang mengingatkan sehingga kekeliruan itu cepat dipulihkan dan tidak terjadi efek yang fatal.  Dan tentu saja, dibandingkan beberapa bulan lalu, Supri 180 derajat berbeda.  Sebuah anugerah tak terkira dari Gusti!



Apa yang terjadi pada Supri, menjadi pangkal ketertarikan banyak orang untuk bertemu saya.  Mereka didorong oleh hasrat yang sama, kembali kepada jalan kemurnian.  Maka, sejak itu, gubug ayah saya di tepian kolam di Kota Magelang, menjadi tempat belajar bersama mengenai laku penjernihan dan penaydaran yang membawa pada kemurnia dan pembaharuan hidup.

Ada saudara misan Supri yang kemudian juga ikut belajar.  Namanya Wawan.  Proses perjumpaan dengan saya unik.  Ia membaca salah satu buku saya yang ada di rumah Supri.  Entah bagaimana, ketika membaca buku itu, ia tiba-tiba menangis dan ingin pulang ke rumahnya untuk bertemu dengan ibundanya.  Demikianlah yang ia lakukan, ia langsung menemui ibunya dan sungkem. 

Ketika saya ke Magelang, Wawan menyempatkan diri untuk bertemu saya.  Maka, sejak itulah pemulihan hidup Wawan mulai terjadi.  Ia juga semula adalah penjual togel.  Untuk mendukung profesinya itu, ia sering datang ke orang yang dia anggap bisa membantu.  Sehingga ia bisa menebak nomor, dan rumahnya tersaputi energi yang membuat setiap aparat keamanan datang ke rumahnya, mereka seperti hanya melihat kebun. Resikonya, Wawan memang punya keterikatan dengan entitas metafisik.  Di dalam raganya bahkan sempat bersemayam genderuwo. Lebih dari itu, Wawan dulu sering minum pil koplo, sehingga saraf di kepala bagian kanannya rusak.  Setiap menyisir, pasti ia merasakan sakit luar biasa.

Wawan saya ajak untuk menjalani laku penjernihan dan penyadaran diri Saya juga alirkan energi kasih murni kepadanya, terutama di bagian kepalanya yang sakit.  Maka, terjadilah pemulihan itu.  Kini Wawan menjadi manusia baru, dengan pembawaan sangat tenang dan rasa yang halus dan peka. Kerusakan sarafnya mendekati pulih total.  Ia sudah tak merasakan sakit lagi saat menyisir rambut. Raganya juga telah murni, tak lagi berisi energi yang tak sewajarnya.

Ia juga telah meninggalkan profesi penjual togel.  Ini kini menghidupi keluarganya dengan mencari kodok dan ular di pesawahan, ladang dan hutan di sekitar Magelang.  Itu ia lakukan malam hari.  Ia berjalan berkilo-kilo meter di tengah kegelapan malam, demi menghidupi anak istrinya.  Tapi menurut pengakuan Wawan, ia menikmati semua itu.  Ia kini dapatkan kedamaian mendalam yang dulu ia tak pernah rasakan.  Anugerah Gusti yang tiada terkira!



Setelah itu, semuanya mengalir demikian indah.  Satu per satu datang saudara baru yang ingin menempuh jalan kemurnian.  Ada teman masa kecil saya, Giok dan Kimpul.  Giok kini sangat serius menekuni “Mangening”, dan mulai mapan menjalani hidup dengan penuh kesadaran.  Sementara itu Kimpul, melesat dengan cepat.  Teman saya yang satu ini, tidak bersekolah formal.  Ia benar-benar dididik oleh alam.  Cukup populer di Magelang sebagai preman dan seniman.  Badannya penuh tato.  Tapi kini ia telah bertemu bertemu Diri Sejati dan terhubung dengan Guru Sejatinya.  Ia dengan cepat menangkap pesan-pesan semesta, dan bisa membahasakannya dengan akurat dan jernih.

Ada juga Rizky, remaja 19 tahun.  Ia kini tekun menjalani “Mangening”, dan banyak bertanya tentang berbagai perkara kehidupan kepada saya, termasuk melalui SMS.  Gusti menganugerahinya kepekaan  yang cukup tinggi.  Maka di usianya yang masih demikian muda, ia telah menemukan jalan hidup yang pasti membawanya pada kecemerlangan.

Masih banyak teman-teman lain yang juga kembali pada kemurnian.   Ada Zaenal, yang dulu gemar menjalani berbagai laku kadigdayan, kini sedang meniti jalan kemurnian.  Lalu ada Budiman, yang sempat mengikuti instruksi seseorang yang dianggap orang pintar di Magelang, untuk memakan gotri (biji besi yang berbentuk bulat) sejumlah 124 butir.  Kini ia telah kembali pada kemurnian.  Ia serius menekuni laku penjernihan dan mempraktikkannya dengan kesungguhan. 

Perjalanan masih panjang bagi mereka.  Tapi setidaknya mereka telah berani melangkah di jalan yang tepat.

Kami kini sering berkumpul berdesakkan di gubug kecil di tepian kolam, yang kami anggap sebagai padepokan kami. Sementara ayah saya dengan senang hati menempatkan diri sebagai tuan rumah yang baik, melayani semua tamu dengan kesukacitaan.  Dengan tangan sepuhnya, ia menyediakan teh manis atau kopi bagi saudara-saudara yang berkumpul.  Dalam kebersahajaan, kami terus belajar untuk mengurai semua rahasia hidup, menyelami ajaran Nusantara Kuna atau Sundaland.

2 komentar:

Sandy Daniharja mengatakan...

Sedikit berbagi pengalaman siapa tau bermanfaat
Sudah berkali-kali saya mencari tempat yang menyediakan pesugihan, mungkin lebihdari 15 kali saya mencari paranormal mulai dari daerah jawa Garut, Sukabumi, cirebon, semarang, hingga pernah sampai ke bali , namun tidak satupun berhasil, suatu hari saya sedang iseng buka-buka internet dan menemukan website ustad.hakim http://pesugihan-islami88.blogspot.co.id sebenarnya saya ragu-ragu jangan sampai sama dengan yang lainnya tidak ada hasil juga, saya coba konsultasikan dan bertanya meminta petunjuk pesugihan apa yang bagus dan cepat untuk saya, nasehatnya pada saya hanya di suruh YAKIN dan melaksanakan apa yang di sampaikan pak.ustad, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Alhamdulilah akhirnya 5M yang saya tunggu-tunggu tidak mengecewakan, yang di janjikan cair keesokan harinya, kini saya sudah melunasi hutang-hutang saya dan saat ini saya sudah memiliki usaha sendiri di jakarta, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi ustad.hakim bawazier di 085210335409 Toh tidak langsung datang ke jawa timur juga bisa, saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sama baik, jika ingin seperti saya coba hubungi ustad.hakim bawazier agar di berikan arahan

PAk JUSTAN DI BATANG mengatakan...

Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL