Rabu, 04 Mei 2016

KEJADIAN MANUSIA MENURUT MANUSKRIP GUNUNG KLOTHOK






Sebuah manuskrip kuna dari Gunung Klothok, Kediri, Jawa Timur, menyajikan penjelasan yang relatif lengkap mengenai proses kelahiran manusia.  Diuraikan dengan jernih bagaimana kejadian manusia merupakan peristiwa yang kompleks.  Kualitas dan karakter manusia mulai terbentuk saat berbagai chip semesta mulai diakses seorang ayah dan itu terekam dalam spermanya.  Selanjutnya, di dalam kandungan sang ibu yang memiliki daya penumbuh, zygot atau janin manusia yang terbentuk melalui penyatuan sperma dan sel telur, secara bertahap dilengkapi dengan berbagai perangkat yang memungkinkan kehidupannya kelak di Planet Bumi menjadi sangat dinamis.


Demikianlah isi manuskrip kuna tersebut:

Sakdurungi langit sarta baka hana kang manggoni, Gusti luwih ndisik hanitahake wose langit kang harane: mbulan, lintang, srengenge, kang dadi pangesehe langit.

Banjur Gusti hanitahake kahuripan kang diharani wasaka, kang dadi pangesehe baka.

Sak wuse Gusti hanitahake kahuripan kang dadi pangesehe baka mulya, kang diharani wasaka, banjur Gusti hanitahake kahuripan kang tekane saka hangin, kang diharani ngabida, kang dadi tetalange Gusti. Nganurung kahuripan kang hana hing karasuh kiye. Semono huga ngabida kang cacahe hana papat.
1. Nduweni haran: Notodoko.
2. Nduweni haran: Torogono.
3. Nduweni haran: Gokonongodo.
4. Nduweni haran: Gonodoko.

Sak wuse Gusti hanitahake kahuripan.  Kanggone ngabida kang cacahe hana papat, banjur Gusti hanitahake karasuh maparasa kang huga diharani karasuh bagio, kanggone kahuripane ngabida. Huga kanggo kahuripane ngamisa kang dadi tetalanging ngabida, kang manggon hana hing karasuh maparasane Gusti. Huga kanggo kahuripane jalma tumitah mengkone, yen wahanane Gusti kiyu wus tumedhan kanggone jalma tumitah. Kang bakal kinaggit dening Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko.

Sak wuse Gusti hanitahake karasuh maparasa kang dadi panggonane Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko huga para ngamisa. Banjur Gusti hanitahake kahuripan kang wiwite saka hapuy yaha kiyu tetunggule pandadar kang diharani Somoro Bomo. Lan kiye huga bisa diharani kahuripane jalma pandadar kang wiwitan. Kang teka njaga kahuripan hana hing baka mulya kene, saka dawuhe Gusti.

Sak wuse Gusti hanitahake pandadar kang harane Somoro Bumo. Kang nduweni kuwasa sak wuse Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko. Banjur Somoro Bomo ngetokake kuwasane hangawe karasuh maparasa kanggo kahuripane jalma tumitah, kang melu marang dalane Somoro Bomo hana hing baka mulyo kene. Banjur Gusti, hanitahake jalma rabama.

Sak wuse Gusti, hanitahake langit lan baka sarta wose. Banjur teka wahanane Gusti kang keri dewe. Hanitahake kahuripan kanggone Jalma Tumitah Jawa.
1. Watege kahuripan kang nunggu, Notodoko.
2. Rasane kahuripan kang nunggu, Torogono.
3. Pangelingane kahuripan kang nunggu, Gokonongodo.
4. Sukmane kahuripan kang nunggu, Gonodoko.

Banjur metu dawuhe Gusti, kanggone Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko, kanggo nganggit wahanane Gusti, hana hing  Layang DJOJOBOJO.

Hanitahake kahuripan lan wose kang hana hing karasuh kiye
-----------------------------------------------------------------------
1. Langit lan Baka
2. Mbulan, lintang, srengenge.
3. Wasaka
4. Karasuh Bagio
5. Ngabida Notodoko
6. Ngabida Torogono,
7. Ngabida Gokonongodo,
8. Ngabida Gonodoko.
9. Ngabida Pandadar Somoro Bomo
10. Somoro Bumi Ngawe Karasuh Sara
11. Jalma Rabama
12. Jalma Tumitah/Warang Djowo 

(Layang Djojobojo)
Artinya:
Sebelum langit dan bumi[1] ada yang menempati.  Gusti lebih dahulu menjadikan isi langit[2] yang bernama bulan, bintang, yang menjadi penunggu/penghuni langit.

Lalu Gusti menjadikan kehidupan yang dinamai tumbuhan[3], yang menjadi penunggu/penghuni bumi.

Setelah Gusti menjadikan kehidupan yang menjadi penghuni bumi ini, yang dinamai tumbuhan, lalu Gusti menjadikan kehidupan yang berasal dari angin/udara yang dinamai ngabida[4], yang menjadi utusan Gusti.  Menjaga kehidupan yang ada di jagad ini.  Berikut ini ngabida yang berjumlah empat:

1.    Memiliki nama: Notodoko
2.    Memiliki nama: Torogono
3.    Memiliki nama: Gokonongodo
4.    Memiliki nama: Gonodoko

Setelah Gusti menjadikan kehidupan bagi ngabida yang berjumlah empat, lalu Gusti menjadikan jagad langgeng yang juga dinamai Surga, untuk kehidupan ngabida.  Juga untuk kehidupan ngamisa yang menjadi utusan ngabida, yang (semula) bertempat di jagad langgeng Gusti.  Juga untuk kehidupan manusia kelak ketika Firman Gusti telah turun untuk manusia, yang bakal dituliskan oleh Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko.

Setelah Gusti menjadikan jagad langgeng yang menjadi tempat bagi Notodoko, Torogono, Gokonongodo dan Gonodoko, juga para ngamisa, lalu Gusti menjadikan kehidupan yang berasal dari api yaitu induknya pendadar manusia yang bernama Somoro Bomo.  Dan ini juga bisa dinamai kehidupan entitas pendadar yang permulaan.  Yang datang untuk menjaga kehidupan yang ada di bumi mulya ini, karena perintah Gusti.

Setelah Gusti menjadikan pendadar bernama Somoro Bomo yang memiliki kuasa setelah Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko, lalu Somoro Bomo mengeluarkan kuasanya membuat jagad langgeng untuk tempat kehidupan manusia yang mengikuti jalan Somoro Bomo ketika berada di bumi mulia ini.  Lalu Gusti menjadikan hewan[5].

Setelah Gusti menjadikan langit dan bumi beserta isinya, lalu datanglah Firman Gusti yang pamungkas.  Menjadikan kehidupan bagi manusia/orang Jawa:
1.      Watak/Kepribadian Kehidupan yang menunggu adalah Notodoko
2.      Rasa Kehidupan yang menunggu adalah Torogono.
3.      Nalar Kehidupan yang menunggu adalah Gokonongodo.
4.      Sukma Kehidupan yang menunggu adalah Gonodoko.

Lalu keluar perintah Gusti kepada Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko untuk menulis Firman Gusti yang ada di Layang NATA.
Menjadikan kehidupan dan isinya yang ada di jagad ini:

1.        Langit dan Bumi
2.        Bulan, Bintang, Matahari
3.        Tetumbuhan
4.        Surga
5.        Ngabida Notodoko
6.        Ngabida Torogono,
7.        Ngabida Gokonongodo, 
8.        Ngabida Gonodoko.
9.        Ngabida Pendadar Somoro Bomo
10.     Somoro Bomo Membuat Neraka
11.     Hewan
12.     Manusia/Orang Jawa

Manuskrip di atas menegaskan bahwa raga manusia memang laksana jagad ini, sehingga layak dinyatakan sebagai mikrokosmos.  Apa yang ada di jagad ini, ada pula pada manusia.  Di dalam tubuh manusia terdapat unsur mineral, unsur tumbuhan, unsur hewan, unsur Somoro Bomo (yang dalam tradisi Timur Tengah disebut sebagai Iblis), unsur Ngabida (yang dalam tradisi Timur Tengah disebut sebagai malaikat), dan unsur Ketuhanan itu sendiri.

Totalitas dari semua unsur itu, membuat jiwa manusia memiliki sebuah kendaraan nan canggih untuk mengarungi perjalanan kehidupan di Planet Bumi.  Dan kecanggihan raga pula yang membuat manusia bisa memiliki kehidupan yang dinamis, dengan kemungkinan-kemungkinan yang nyaris tanpa batas.

Dari situ kita bisa mengerti bahwa kesukacitaan dan kebahagiaan manusia, kemudian ditentukan oleh bagaimana Sang Jiwa mempergunakan raganya dan menata berbagai daya dorong di dalam raga tersebut.


[1] Langit dan bumi di dalam layang ini, adalah simbol dari raga kita.  Raga kita adalah mikrokosmos, miniatur dari karasuh gumelar/jagad ageng/makrokosmos.
[2] Langit yang dimaksud di sini adalah benih kehidupan yang bersifat maskulin (sperma), sementara baka adalah lahan untuk tumbuh benih itu dan bersifat feminin (sel telur).  Mbulan, lintang, srengenge adalah daya-daya atau energi semesta yang melekat pada sperma.   Proses manusiawinya, daya-daya ini turun pada kisaran jam 2-3 malam, lalu ditangkap oleh otak manusia dan terekam di dalam sperma.  Daya-daya ini pada dasarnya adalah cahaya penyadaran, baik yang memancar dirinya sendiri (bintang, matahari) atau memantulkannya dari benda lain (bulan).

[3] Wasaka adalah daya tumbuh, atau daya vegetatif.  Dengan adanya daya inilah sel telur bisa menjadi lahan bagi tumbuhnya sperma yang memasuki dan menyatu dengannya.

[4] Ngabida ini adalah daya-daya ketuhanan (ilahi) yang ada pada diri manusia, ini yang kemudian dinamai sebagai sedulur papat sesungguhnya.

[5] Jalma Rabama adalah daya kehewanan di dalam diri kita, yang termanifestasi dalam instink untuk mempertahankan kehidupan ragawi, berupa dorongan untuk makan, tidur, berhubungan seksual, dan semacamnya.

Tidak ada komentar: