Jumat, 29 Juli 2016

TUHAN, REALITAS YANG MELAMPAUI SEMUA IMAJI






Hana kang hanitahake siti pangelingan Djowo sumarengan jeng salir wose jejuluk GUSTI.  Sinungan  GUSTI kang sawara gesang,  hanitahake sawara prawasa ngagesang siti pangelingan Djowo, saking bayinat kang peteng sonoliko GUSTI sumalihake  trawang lan wenteh.   Kang  GUSTI cinanthen tumuwuh.

Ada yang menjadikan tanah pengingat Jawa beserta segala isinya yang dijuluki GUSTI. Dialah GUSTI yang merupakan permulaan hidup,  menjadikan permulaan aturan kehidupan tanah pengingat Jawa, dari keadaan yang gelap seketika itu GUSTI mengubahnya menjadi terang dan nyata.  Apa yang GUSTI ucapkan bertumbuh.   
(Layang Soworo, Dana 1)

Meditasi mendalam, niscaya membawa kita pada kesadaran bahwa ada realitas yang melampaui dark energy, dark matter, dan ordinary matter, dan bahkan merancang, mengatur, dan menata semuanya itu.  Itulah yang dalam terminologi Jawa dinyatakan sebagai Gusti. Realitas ini tanpa gatra, tetapi nyata ada dan mencerminkan kecerdasan tanpa batas.

Selasa, 26 Juli 2016

LAKU KEDJAWEN SAYEKTI





Layang Djojobojo (Layang Nata) yang merupakan bagian dari Manuskrip Kuna Gunung Klothok membabarkan laku Nusantara Kuna yang sesungguhnya.  Ternyata, di dalam kata Kedjawen, terdapat pola laku yang benar-benar bisa membawa manusia pada kecemerlangan dan kesempurnaan hidupnya.

Kata Kedjawen adalah tembung wancahan, atau kata yang tersusun dari aksara depan sebuah rangkaian kata.  Delapan kata yang aksara depannya membentuk kata Kedjawen, ternyata membentuk 8 formula hidup sempurna.  Rupanya bukan kebetulan juga jika angka 8 ini sekaligus merupakan simbol infinity, simbol energy yang tak pernah terputus, mengalir berkelanjutan secara penuh, membentuk kesempurnaan. 

Kamis, 21 Juli 2016

PERKEMBANGAN MANUSIA DI DALAM KANDUNGAN IBU MENURUT MANUSKRIP GUNUNG KLOTHOK





Manuskrip kuna dari Gunung Klothok yang telah ada sejak 4436 SM menguraikan fase demi fase pertumbuhan zygot atau janin di dalam kandungan ibu hingga tiba saatnya terlahir ke muka bumi.

Dalam Layang Djojobojo yang menjadi bagian dari manuskrip tersebut dijelaskan sebagai berikut:

1.    Sak durunge karasuh maparasa biyung kiyu hana kang manggoni, Gusti wus luwih disik nggawe prawasa kanggone jalma tumitah. Banjur Gusti ngetokake prakelare nggawe nyawa lan gatrane raga.   Kang dititisake Gusti hing karasuh maparasa biyung, nalika wong wadon kiyu mbobot hisih hanyar - hanyaran.
Banjur nalika jabang bayi kiyu humure harep ngancik 29 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe gatrane marang jabang bayi kiyu, kang werdine jalma tumitah. 

2. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 57 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe gatrane rupa.

3. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 99 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe gatrane: Kulit. 

4. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 127 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe dayane Huthek.

5. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 162 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe dayane Hotot. 

6. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 176 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe dayane Balung. 

7. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 210 dina: Gusti ngetokake prakelare nyampurnakke gatrane: Rambut, getih, lan daging. Lan hingkang diharani sampurnane Gusti, hanitahake jalma tumitah, deneng gatrane jabang bayi kiyu wus sampurna. 

Hamerga kiyu, kanggone jalma tumitah kang wus luwih disik teka hing baka mulya kiye, kang Gusti dawuh: “Matur nuwuna, marang Gusti kang handeg panguwasa, deneng gatrane jabang bayi, kang didadekake Gusti hing karasuh maparasa biyung kiyu, wus sampurna. Lan (nenuwuna Gusti) sirnakake bebayan kanggone jabang bayi kiyu, supaya yen jabang bayi kiyu hucul saka karasuh maparasa biyung, hora nandang kasengsaran, hamerga sengkalane saka Somoro Bomo. Banjur dusana bapa lan biyunge jabang bayi kiyu, karo djopo kawilujengan.”

8. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 240 dina: Gusti ngetokake prakelare nggawe enotuke sedulur papat huga werdine sedulur papat:
1. Bungkus (Kuning). Werdine: [ kang nggawe kekuatan ]
2. Getih puteh  (putih). Werdine: [ welas asih ]
3. Ari – ari (ireng). Werdine: [ kang njaga nyawa ]
4. Getih abang (abang). Werdine: [kang nglawan bebayan]

Banjur sak teruse, Gusti ngetokake prakelare nggawe dununge sedulur papat kang sayekti. Kang manggon hana hing ragane jabang bayi, kang gatrane kayane mengkene:
1. Notodoko. Manggon hana hing [ kulite jabang bayi ]
2. Torogono. Manggon hana hing [ balunge jabang bayi ]
3. Gokonongodo. Manggon hana hing [daginge jabang bayi ]
4. Gonodoko. Manggon hana hing [getihe jabang bayi ]

9. Banjur nalika humure jabang bayi kiyu, harep ngancik humur 8 lapan: Gusti ngetokake prakelare, nggawe perangane rasa hulun kanggone jabang bayi kiyu, kang gatrane kaya mengkene:
1. Wateg. Hing njerone Wateg hana [Pamasesa]
2. Rasa. Hing njerone rasa hana [Penggalih]
3. Panganggit. Hing njerone panganggit hana [ Pamurba]
4. Kahuripan. Hing njerone kahuripan hana [Nyawa] 

Ya Hingsun sayektine jalma tumitah, kang dititahke Gusti sulo kang tenggil puroso, kang nggawa kasampurnane Gusti: “Satuhu Handeg Panguwasa Gusti, hingkang paring kasempurnane jabang bayi, hing baka mulya menika, saking prakelare panjenengan.”  Banjur hucul wahanane Gusti kanggone Hulun, ninggalake karasuh maparasa biyung. Hucul soko dalan kang cilik, bebarengan sampurna marang gatrane sedulur papat kang satuhu resik: “Duh Gusti sulo kang tenggil puroso, kok kados makaten baka mulya punika?”

Kabeh mahu wus sampurna marang hapa kang tinitah Gusti, kanggone jalma tumitah. Lan sira, jalma tumitah hora perlu wedi, marang kahuripan hing baka mulya kiye. Hawit kahuripan sira hing baka mulya kene hora hijen kajaba nggawa prakelare Gusti. Huga sira ditunggu sedulur papat kang harane Notodoko, Torogono, Gokonongodo, Gonodoko, rina klawan wengi kang dadi tetalange Gusti. Hamerga kiyu ngelingana marang pangucape Gokonongodo, kang diutus Gusti paring warta kanggone sira jalma tumitah Djowo. Supaya sira bisa mangerteni, lan ngelingi marang srengat kang dadi pengapesane sira, sak mben srengate, hing srengat Joho mbengi lan Dotho mbengi. Hawit hing srengat kiyu, sengkalane sira teka, saka Somoro Bomo, kang ndadekake kahuripane sira hing bebayan, yen sira nglalekake marang gatrane habang lan putih[1]. Hamerga kiyu, ngelingana marang gatrane sira, supaya sira bisa nduweni kasampurnan marang kahuripane sira kang ditunggu sedulur papat hing baka mulya kiye.

Artinya:
Sebelum kandungan ibu ada yang menempati, Gusti telah terlebih dahulu membuat tatanan untuk manusia.  Lalu Gusti menunjukkan kekuasaannya membuat nyawa dan bentuk raga.  Yang dititiskan Gusti di kandungan ibu, ketika seorang perempuan itu baru saja hamil.

Lalu ketika janin itu usianya akan mencapai 29 hari, Gusti menunjukkan kekuasaanNya membuat bentuk bagi janin, yang merupakan calon manusia. [2] 

Lalu ketika usia janin akan mencapai 57 hari, Gusti mengeluarkan kekuasaannya menjadikan perwajahan sang jabang bayi.[3]

Lalu ketika usia janin akan mencapai 99 hari, Gusti menunjukkan kekuasaanNya membuat bentuk kulit.[4]

Lalu ketika usia janin akan mencapai usia 127 hari, Gusti menunjukkan kekuasaanNya dengan menjadikan daya otak.[5]

Lalu ketika usia jabang bayi akan mencapai 162 hari, Gusti mengeluarkan kekuasaanNya menjadikan daya otot.[6]

Lalu ketika usia janin akan mencapai 176 hari, Gusti menunjukkan kekuasaanNya membuat daya tulang.[7]

Lalu ketika usia janin itu akan mencapai 210 hari (6 lapan), Gusti menunjukkan kekuasaan-Nya dengan menyempurnakan bentuk rambut, darah dan daging.  Dan yang dinamakan kesempurnaan Gusti, menjadikan manusia, pada masa ini gatra sang jabang bayi sudah sempurna. [8]

Karena itu, bagi manusia yang telah terlebih dahulu ada di bumi ini, Gusti memberi perintah: “Berterima kasihlah kepada Gusti Yang Maha Kuasa, karena bentuk jabang bayi yang dijadikan Gusti di dalam kandungan ibu telah sempurna.  Dan mintalah kepada Gusti agar menyirnakan bahaya bagi sang jabang bayi itu, agar jika jabang bayi itu lepas dari kandungan ibu, tidak menanggung kesengsaraan akibat jeratan dari Somoro Bomo.  Lalu mandikanlah ibu dan bapaknya sang jabang bayi, sembari mengucapkan kata-kata penuh daya untuk keselamatan.”

Lalu ketika usia janin akan mencapai 240 hari, Gusti akan menunjukkan kekuasaanNya asal dari saudara empat beserta arti/kegunaan masing-masing:
1.  Ketuban, adalah sesuatu yang memberi daya kepada manusia.
2.  Darah putih, adalah kewelasasihan.
3.  Ari-ari, adalah yang menjaga nyawa.
4.  Darah merah, adalah yang melawan bahaya.[9]

Lalu seterusnya Gusti menunjukkan kekuasaanNya membuat tempat bagi saudara empat yang sejati.  Yang berada di raga sang jabang bayi, yang gatranya adalah sebagai berikut:
1.  Notodoko, bertempat di kulit jabang bayi.
2.  Torogono, bertempat di tulang jabang bayi.
3.  Gokonongodo, bertempat di daging jabang bayi.
4.  Gonodoko, bertempat di nyawa jabang bayi.[10]

Lalu ketika usia jabang bayi tersebut akan mencapai usia 8 lapan (9 bulan 10 hari), Gusti menunjukkan kekuasaanNya membuat bagian rasa hulun bagi sang jabang bayi itu, yang gatranya adalah seperti ini:
1.    Watak, di dalam watak ada Perangkat Pengambil Keputusan;
2.    Rasa, di dalam rasa ada Inti Rasa.
3.    Nalar, di dalam nalar ada Perangkat Pemberi Saran.
4.    Kehidupan, di dalam kehidupan ada Nyawa.

Hingsun adalah sejatinya manusia, yang dijadikan Gusti Yang Maha Tinggi dan Tak Bisa Dibatasi oleh apapun, yang membawa kesempurnaan Gusti: “Maha Kuasa Gusti, yang memberi kesempurnaan pada jabang bayi di bumi ini, dari kekuasaanMu.”  Lalu muncul firman Gusti kepada Hulun agar meninggalkan kandungan ibu.  Keluar dari jalan kecil, bersama-sama secara sempurna dengan gatra saudara empat yang suci: “Duh Gusti Yang Maha Suci, mengapa seperti demikian bumi ini?”

Semua tadi sudah sempurna apa yang dijadikan Gusti, untuk manusia.  Dan engaku manusia, tidak perlu takut terhadap kehidupan di muka bumi ini.  Karena kehidupanmu tidak akan sendiri melainkan membawa kuasa Gusti.  Juga engkau ditunggui saudaramu yang empat yang bernama Notodoko, Torogono, Gokonongodo dan Gonodoko yang menjadi utusan gusti, siang dan malam.  Karena itu, ingatlah apa yang diucapkan Gokonongodo yang diutus Gusti untuk menyampaikan berita kepada manusia Jawa.  Agar kamu mengerti dan ingat terhadap hari pengapesanmu, setiap harinya, hari Kamis malam dan Minggu malam.  Karena di hari itu jerat-jerat kehidupanmu datang dari Somoro Bomo, yang menjadikan hidupmu berada dalam bahaya, jika kamu melupakan gatramu yang berwarna merah dan putih.  Karena itu ingatlah akan gatramu supaya engkau meraih kesempurnaan dalam hidupmu di muka bumi ini yang ditunggui saudara empat.”

Dari paparan manuskrip di atas, bisa dimengerti tentang kronologi kejadian manusia: melalui persetubuhan antara perempuan dan laki-laki, terjadilah pertemuan antara sperma dan sel telur yang bermuara pada pembuahan.  Setelah pembuahan sempurna, terbentuklah janin atau jabang bayi.  Janin atau jabang bayi ini memiliki nyawa sekaligus membentuk kepribadian sendiri yang berbeda dengan orang tuanya, termasuk ibunya.  Dan kepribadian tersendiri inilah yang disebut hulun.  Selama di dalam kandungan, berbagai perangkat dari hulun atau sang aku ini, disiapkan secara bertahap hingga mencapai titik kesempurnaan.  Lalu, ketika bayi dilahirkan dan mulai menghirup udara, masuk dan bersenyawalah di dalam raga bayi itu pengejawantahan dari Gusti yang bernama Hingsun (Aku Sejati) dengan 4 kuasa yang mengiringinya (para ngabida: Notodoko, Torogono, Gokonongodo dan Gonodoko).  Hingsun kemudian bersingasana di telenging manah manusia, dan 4 kuasa  Gusti yang mengiringinya bertahta dalam wadah yang telah disiapkan selama manusia berada di dalam kandungan : kulit, tulang, daging, dan darah.

Sehingga bisa dinyatakan, di dalam kandungan, telah terbentuk sang aku (hulun), tetapi sang aku tersebut belumlah memiliki kesadaran ketuhanan yang penuh karena belum memiliki Hingsun  (dipadankan dengan konsep dalam tradisi Ibrani, ini adalah adam primordial).  Barulah ketika sang jabang bayi menghirup udara pertama, ia memiliki Hingsun dan menjadi manusia berkesadaran ketuhanan.   Seiring dengan perjalanan hidupnya, sang jabang bayi ini bisa memilih untuk menjadi atau tidak menjadi manusia dengan kesadaran ketuhanan yang penuh (jalma tumitah kang sampurna, dalam bahasa Ibrani disebut adam katmon).


[1] Gatrane habang lan putih berarti kewelasasihan dan semangat untuk menjadi sempurna.
[2] Pada minggu ke-4 proses pembuahan telah tuntas dan terbentuklah sebuah embrio atau janin.  Dan janin ini telah membentuk struktur manusia.  Pada saat inilah pembentukan otak, tulang belakang, jantung serta aorta (urat yang membawa darah ke jantung), telah mulai terjadi.  Demikian, pada fase ini bisa dinyatakan bahwa calon manusia telah menjadi ada di dalam kandungan ibu, dan seorang perempuan dinyatakan hamil atau mengandung.
[3] Pada usia 8 minggu, ujung hidung dan kelopak mata mulai berkembang.  Lubang hidung, bibir, mulut, serta lidah juga mulai terbentuk.  Mata juga sudah kelihatan, berada di bawah mempran kulit.  Itu semua membuat wajah bayi mulai terbentuk, mulai memiliki rupa.  Anggota tangan dan kaki juga telah terbentuk walau belum sempurna.
[4] Tiga bulan setelah pembuahan, kulit bayi mulai terbentuk, tetapi belum kuat karena belum tersedia lapisan lemak.  Pada fase ini, leher bayi semakin panjang dan kuat. Lanugo, rambut halus yang tumbuh di seluruh tubuh dan melindungi kulit mulai tumbuh.

[5] Pada fase ini, ketika akan memasuki minggu ke-15,  daya otak mulai bekerja.  Ini ditandai dengan mulai berfungsinya kemampuan mendengar pada jabang bayi.  Ia bisa terkejut jika mendengar suara keras.  Mata bayi mulai berkembang, dan ia bisa mengetahui cahaya jika ada sinar yang menerpa perut ibu.  Otak bayi juga telah mencapai jutaan saraf motorik sehingga bayi mulai mampu membuat gerakan sadar seperti menghisap jempol.   
[6] Ketika bayi akan memasuki masa 24 minggu dalam kandungan,  lengan, jari tangan, serta kaki dan jari kaki sudah terbentuk cukup sempurna, daya otot mulai bekerja secara utuh.  Bayi bisa menggerakkan kaki dan tangan.  Bayi terlihat seperti memiliki kebiasaan berolahraga dengan menggerakkan otot jari-jari tangan, jari-jari kaki, lengan dan kaki secara teratur.

[7] Pada fase ini yaitu ketika bayi akan memasuki minggu ke-26 di kandungan, daya tulang mulai bekerja.  Tulang mulai mengeras, dan sang bayi semakin menjadi kuat.  Garis di sekitar mulut bayi sudah mulai membentuk dan fungsi menelan semakin membaik.

[8] Raga bayi pada fase ini, pada masa 7 bulan di kandungan, telah mencapai kesempurnaan bentuk.  Berbagai perangkat raga telah terbentuk, hanya tinggal menunggu kematangan.  Jika sang jabang bayi terlahir ke dunia pada fase ini, ia kemungkinan besar bisa bertahan hidup.
[9] Darah Putih, Ketuban, Ari-ari, Darah Marah, adalah simbol dari unsur semesta dan cahaya-cahaya energi kosmik yang membentuk perangkat kemanusiaan.

1.       Ketuban adalah simbol dari air, berwarna kuning, membangun eros atau hasrat akan keindahan serta menumbuhkan daya/kekuatan, atomnya adalah proton, dan membentuk karakter koleris.  Dalam pasaran Jawa, disebut Pon.
2.       Darah putih adalah simbol dari angin/udara, berwarna putih, membangun kewelasasihan dan kecenderungan spiritual di dalam diri manusia, atomnya adalah elektron, membentuk karakter plegmatis.  Dalam pasaran Jawa disebut Legi.
3.       Ari-ari, adalah simbol dari tanah, berwarna hitam, membangun dorongan ego/instink/kebutuhan, sehingga dengan dorongan ini manusia bisa bertahan hidup atau tetap bernyawa, atomnya adalah proton.  Membentuk karakter melankolis.  Dalam pasaran Jawa disebut Wage.
4.       Darah merah adalah simbol api, berwarna merah, membangun greget atau semangat, atomnya adalah elektron, membentuk karakter sanguinis.  Dalam pasaran Jawa disebut Pahing.

[10] Notodoko, Torogono, Gokonongodo dan Gonodoko adalah kuasa-kuasa Gusti yang ada di dalam diri manusia, dengan rincian sebagai berikut:
1.       Notodoko bertahta pada kulit, bertanggung jawab terhadap watak atau kesadaran manusia.  Kesadaran sendiri berfungsi sebagai bagian pengambil keputusan di dalam diri manusia.  Disimbolkan oleh telunjuk, dan pintunya adalah mata.
2.       Torogono bertahta pada tulang, bertanggung jawab terhadap rasa manusia.  Rasa ini berfungsi sebagai perangkat sensor terhadap berbagai realitas yang dihadapi manusia, mulai dari yang memiliki getaran kasar hingga getaran halus.  Disimbolkan oleh jari tengah, dan pintunya adalah hidung.
3.       Gokonongodo bertahta pada daging, bertanggung jawab terhadap nalar manusia.  Nalar ini berfungsi sebagai perangkat analisa dan pengolah terhadap data yang dicerap oleh rasa.  Simbolnya adalah jari manis dan pintunya adalah mulut.
4.       Gonodoko bertahta pada darah, bertanggung jawab pada nyawa manusia.  Nyawa ini adalah sumber power atau sumber daya yang memungkinkan seluruh perangkat kemanusiaan bisa bekerja.  Simbolnya adalah jari kelingking dan pintunya adalah telinga.

Minggu, 10 Juli 2016

APAKAH SURGA DAN NERAKA BENAR-BENAR ADA?





Gusti Ingkang Welas Hasih sarta Handeg Wikan lan Waskita. Huga Gusti  wus maringi pangerten marang jalma tumitah Djowo, lan jalma tumitah liyane, kang hana hing  karasuh kiye. Tumindako kang trep marang sakpadha-padhaning hurip, huga tumindako kang walaka marang Gusti , nganggo rasa kang hana hing raga sira. Semono huga Gusti  bakal piwaneh piwales, marang hapa kang sira lakoni hing Baka Mulya kene, huga hing Karasuh Moporoso mengkone.

Gusti Yang Maha Pengasih dan Maha Bijaksana.  Juga Gusti yang memberi pengertian kepada orang Jawa, dan manusia lain yang ada di jagad ini.  Bertindaklah secara tepat kepada sesama yang hidup, juga bertindaklah jujur kepada Gusti, menggunakan rasa yang ada di ragamu.  Demikian juga Gusti, akan memberikan balasan, terhadap apa yang kamu lakukan di bumi ini, juga di jagad langgeng kelak.

Selasa, 28 Juni 2016

KEMANA KITA SETELAH KEMATIAN?






Fenomena “kematian” itu ternyata kompleks.  Dan mencermati fenomena ini, membuat kita benar-benar belajar tentang kehidupan dan bagaimana menjalani hidup secara tepat.  Dalam artikel ini penulis hendak menguraikan beberapa kesadaran terbaru penulis mengenai realitas yang terkait dengan “kematian” dan kehidupan pasca “kematian”.